Di tapak tangan ku hembus jampi





Berlumba masuk segala gerak

Bersesak keluar suara serak

Nasi ku kunyah elok berderai

Tak kan kau hirup susu di gerai



Bilaku lari ke ruang sepi

Yang ku lihat cumalah angin

Berlenggang lembut senyum berapi

Langsir dan sofa ku rasa dingin



Ku renung lemah kayu berbara

Kau dengar bisik kaca bicara

Ku ingin kau muncul depan jendela

Kau kunci nafsuku yang kian menggila



Aku ini berkain kasa

Engkau bersulam songket di raja

Sebal di dada ku rasa siksa

Kau bunuh benci ku genggam puja



Pada setiap malam yang membeku

Bukan rupawan yang aku mimpi

Igau terhampar di hujung kuku

Di tapak tangan ku hembus jampi



********** 

swakarya: Azuan Zameer

Atas perbezaan ini kita bersama


Apa yang ku cari
Bukanlah padamu wahai si hati
Kerana tiada satu pun yang sama
Antara kita berdua
Kecuali rasa malu
Geleng bersetuju
Yang dalam diam kini
Kita makin serasi

Apalah yang ku cari
Di sebalik warna warni
Sedangkan kau dan aku
Hanya tunduk membisu
Bila selamanya kita tahu
Dalam kelam pun masih tersenyum
Yang gugur pun kan kembali mengharum

Apalah yang ku cari 
padamu
Kerana aku semakin tak berani 
mengaku
Bahawa sesungguh hati 
tak mampu
Melepasmu begitu…


********** 
 swakarya: Azuan Zameer

Suatu Hari Nanti

 
Suatu hari nanti
Ada sinar datang tanpa kau sedari
Kau yakin itulah yang kau cari
Sedangkan ia hadir hanya seketika ini
Dan kau mudah pula terleka lagi

Suatu hari
Akan kita bertemu diri
Akan ku minta buat terakhir kali
Akan kau pulangkan hatiku yang kau curi!

Suatu hari nanti
Bila kau faham semua erti
Segala yang pernah kau lakukan pada batin ini
Aku yakin kau takkan mampu untuk berdiri
Payah bersatu janji

Suatu hari
Akan ku kumpul semua lafaz bukti
Ku huraikan satu persatu untuk kau uji
Yang mana jujur yang mana iri
Bila harus kau kaku bila pula kau perlu menari
Bagaimana hidup aku harungi
Ketika separuh nafasku kau bawa lari!

Suatu hari nanti
Di depan pusara sepi
Kau akan tahu dengan pasti
Mengapa aku memilih untuk mati
Dan kerana siapa aku jadi begini...

********** 
swakarya: Azuan Zameer

Bodohnya Aku Hari Ini

 

Aku tak pernah mencari
Sekeping daging yang kau gelar hati
Hidup bukan untuk dicaci
Bukan juga meminta peduli

Yang ku pinta
Hanya secubit rasa sakit di dada
Bila yang kanan kau puja
Sedang kiri kau persia
Untuk apa berdua
Jika nasib tak pula serupa

Tiada ku mahu
Semua rasa bahagia itu
Jika hujungnya kau tabur peluru
Yang meletus dari bibir palsumu
Aku bukan taksub padamu
Percaya pada takdir melulu
Konon kau tulis dengan darahmu

Untuk apa kau perlu lagi
Semua janji telah kau mungkiri
Lautan luas kau sanggup renangi
Hanya janji
Bodohnya aku hari ini
Kau ungkit sampai kemati!

********** 
swakarya: Azuan Zameer

Beginikah akhirnya rahsia kita?


Setiap kali rahsia itu tiba
Dalam hujung angin menerpa
Tertinggal ungkapan manja
Kaburnya bisikan nyata
Bukan niat permainkan kata
Kau kubekalkan angan menggila
Indah adalah pilihan mereka
Wajah adalah nafsu dunia

Simpati takkan terbau wangi
Sumpah jahat tak  perlu bersaksi
Tak semua jalan kau pilih itu lurus
Bukan setiap niat hatiku tulus
Kita carik  pahala menjadi halus
Lalu dosa ternampak mulus

Dalam setiap hitungan doa
Terselit bilangan rungkai tanya
Beginikah akhirnya rahsia kita?

********** 
swakarya: Azuan Zameer

Selamanya Ku Pendam...


Andainya takdir ubah keadaan,
Ku tetap pilih keseorangan,


Sekali cintaku kau pendam,
Bererti selamanya kau kudendam...

 
**********
swakarya: Azuan Zameer





Hanya Di Mata Menatap




Wajah jalang
Semua mata  memandang
Dari sudut yang terlarang
Bersama sedikit aksi telanjang
Dan pedihnya iman terhalang

Aku tak pernah peduli semua
Aku tak mau mati muda
Perlu apa bersembunyi muka
Hidupkan aku selamanya
Meskipun harus berdusta

Lihatlah kita
Yang kabur dengan kurnia
Yang jelas hanya cemburu buta
Bila kau duduk diam di sana
Dan aku berdiri dengan sejuta puja

Rakamkan saja semua gaya
Dan pancaran kamera yang menggila
Yang kau lihat adalah tubuh sempurna
Sedang kalbu kosong tanpa jiwa

Bukanlah seribu gambar
Yang kau kejar
Adalah nafsu yang menyambar
Yang kau puji tanpa sedar
Adalah sempurna yang paling hambar

Sedangkan hatiku terluka benar



********** 
swakarya: Azuan Zameer